From this Moment...

Daisypath Anniversary tickers

October 23, 2011

D.I.L.E.M.A

Ya ampuun deh, dilema 2 minggu belakangan ini adalah...: Microwave vs. IPad vs. Kamera DSLR vs. Great Corolla 1994
Tentu saja itu semua ga bisa dibeli bersamaan dan tentu saja itu semua ga worth enough untuk dimiliki bersamaan:(

#wahai pohon rambutan disebelah rumah, smoga daunmu berubah jadi duit, Amin#

Wiskul @ Bogor Episode 1

Sabtu kemarin bener-bener all day trip bgt deh buat saya. Dari pagi saya udah melipir keluar rumah, nganterin Mba Gita ambil barang di apartemennya. Bis gitu lanjut lah saya dan mama ke Mang Soleh, sang penjahit langganan buat nge-jaitin baju buat nikahan Buncil a.k.a. Bunda Feli. Selesei dari penjahit, saya meluncur lagi ke Global Shop, ada urusan per-henponan lah intinya. Dari sana baru deh dengan berlapar ria saya balik ke rumah mama. Di rumah mama ternyata pak suami yang baru aja pulang kuliah udah nyampe. Horeee....udah bisa pergi ber-2. Beginilah kebiasaan di wiken: 1/2 hari buat ortu, 1/2 hari buat suami:-)

Di rmh mama, saya cuman solat zuhur trus langsung cabut sama Mas Anto buat cari makan siang...perut sudah melapaaaarrr!!! *eergggh* Dari makan siang, kami langsung menuju rumah ponakan tercinta..Kakak Lana dan Dek Fathan, we're coming!!! *dancing* Nyampe Cibubur ternyata papa Nathan (panggilan saya ke Mas Yudi) baru aja nyampe dari Makasar. Dia lagi sibuk buka oleh2 buat kita-kita. Karena sebelumnya dijanjiin mau pesta otak2 di Cibubur, doi langsung suruh mbaknya manasin otak2 buat cemilan sore:-p Ga puas nyemil2 doang, papa Nathan ngajak pergi ke Bogor buat makan Martabak dan Mie Ayam Air Mancur. Horeee...semua sorak kegirangan, kakak Lana aja sampe langsung buka baju mau mandi biar ga ketinggalan. Yup! ga lama siap2, kami pun langsung kabur ke Bogor. Untungnya Bogor ga begitu jauh yah bowwkk dari Cibubur, kl nda pasti macet gila secara ujan:( Tujuan kami adalah...MARTABAK AIR MANCUR

Dari arah jln alternatif Cibubur, kami langsung masuk tol arah Bogor dan keluar di pintu tol Sentul. Pokoknya pas keluar itu ada Mal Belleza (kalo ga salah). Nah langsung belok kiri, buat lanjut masuk tol lagi dan keluar tol Dermaga. Dari situ lurus terus sampe perempatan lampu merah Mal Jambu Dua. Abis lampu merah kami belok kanan, dan jalan aja terus sampe ada jalan besar yg ada segitiga/ taman air mancurnya. Nah si martabak air mancur ini ada di sebelah kiri jalan, jd mobil kami tinggal melipir aja cari parkir. Di luar udah rame org yg antri martabak. Tp Alhamdulillah, di dalem masih banyak kursi kosong. Legaaa...adem pula :) Rombongan lenong ini langsung cari tempat di pojok (biar bisa berisik) dan langsung mesen makanan se-alaiyom gambreng! Kakak Lana yg emang ga suka makan td nya males2an, tampangnya tampang bosen..untung ada oom nya yg selalu bisa jd pawangnya Kakak:) BeTe nya cuman 5 menit pertama, abis gitu langsung akrab sama oom...

Kami masing-masing pesen mie ayam: saya, Mba Fenti dan Mas Yudi pesen mie ayam jamur, Mas Anto pesen Mie Ayam Jamur Bakso dan Kakak dipesenin Mie Ayam (polos), buat sharing kami pesen pangsit kuah dan pangsit goreng. Tak lupa pesen martabak telor special.

Waktu pesen, mas-mas pelayannya udah bilang kalo martabaknya pasti agak lama krn banyak yg antri.Untungnya mie ayam nya udah bisa cepet dateng:) Jadi perut yang laper ini udah bisa diganjel duluan!

Yaaiyy..serrbu!!! Kakak pun lahap banget makannya.

Udah kenyang nyam-nyam di Martabak n Mie Ayam Air Mancur, kami keliling cari FO yg katanya jual CRO*S murah, tp ga nemu euy..udah malem pula:( Ya udah, kami langsung ke arah pulang, tp mampir dulu di INFORMA...itu lho toko sejenis INDEX yg jual perabot2 lucu. Mama-Papa NaThan katanya mau liat2 sofa buat ganti sofa di Cibubur. Heheh...ternyata sampe Informa bukan cuman sofa yg diliatin, tp keliling-keliling sampe bego:-p Eeehh, pulang2 bukannya beli sofa malah bawa celengan kakak n tea set:-p *kebiasaa belanja tak terarah*.

Demikian edisi muter-muter Bogor dan wiskul edisi I kamiii... Kapan2 lanjt lagi ah, katanya ada sop buntut yg enak soalnya:)

Salam WISKUL! Sampai bertemu di wiskul selanjutnya...

October 16, 2011

A Gift From a Friend

Temans, saya mau berbagi niy Berbagi soal recommended-book: a Gift From a Friend by Merry Riana
Awalnya saya tau soal buku ini dari twitter, di sana rame bgt dibahas...dan semua komentarnya positif. Penasaran dunk...akhirnya saya follow langsung penulisnya. Dan Mba Merry ini (uhuk, sok kenal sayah!) ramah bgt, qt follow eh dia folbek:-) Tapi bukan itu siy istimewanya...istimeanya adalah: tweet nya Mba Merry ini bener-bener guna banget! Ga sampah, ga bikin keki, ga norak, ga pamer, dan ga ngerusak (alias profokatif). Tweetnya semua inspiratif dan spirit & mood booster bgt deh!
Nah, gara-gara selalu baca tweet Mba Merry, akhirnya saya makin penasaran buat beli bukunya. Jadilah pas mampir ke toko buku terkenal itu saya sempetin beli bukunya. Penampilan fisik bukunya bagus banget. Sooooo Feminim, dan lemabarannya mudah dibaca plus gambar-gambar berwarna yg lucu. Pokoknya easy-reading lah.

Dan ternyata ga salah lho, baru buka lembar-lembar awalnya -kisah hidupnya dia sekarang-, saya udah amazed banget. She is young, smart, independent dan optimistic sekaleeh.

Singkatnya, bukunya berisi pengalaman pribadi dia yang "terpaksa harus" kuliah di SING karena sebagai seorang warga keturunan tidak ada pilihan lain buat Mba Merry untuk hijrah ke negara singa itu saat terjadi kerusuhan di Jakarta tahun '98. Cita-citanya buat kualiah di salah satu perguruan tinggi swasta di Jakata harus buyar karena dia harus bertaruh nyawa kalo maksa kuliah di Jakarta. Dikirimlah Mba Merry ini oleh orang tuanya ke SING buat kuliah di NTU. Dari buku itu dijelasin, bukan atas dana pribadi orang tuanya Mba Merry kuliah di NTU. Nope! Mba Merry terpaksa berhutang ke bank SING yg memang menyediakan fasilitas pinjaman buat calon mahasiswa (*jempolan banget niy kalo ada program kaya gini di Indonesia*). Saat-saat awal di SING, Mba Merry udah berhutang 40,000 SING Dollar. Bukan cuman buat uang kuliah, tp itu udah termasuk uang buat hidup sehari-hari sampe lulus.

Banyak banget cerita yg mengilustrasikan susahnya awal-awal kehidupan Mba Merry disana. Dengan keterbatasan bahasa Inggris (yg menurut Mba Merry dia harus ikut kursus untuk memperlancar bahasa Inggrisnya). Gimana juga dia harus bertahan hidup dengan uang 4-7 SING Dollar seminggu biar uang pinjamannya cukup sampe dia lulus (*dimana mahasiswa lain bisa mengeluarkan uang segitu dalam 1 hari*). Cara-cara jamak jaman kita kuliahpun ternyata diterapkan sama Mba Merry: cari makan siang n makan malem gratisan di acara-acara kemahasiswaan! Hahaha, ga di Jakarta, ga di SING ternyata trik nya sama:-p Bedanya kalau kita buat seneng2 aja, kalau Mba Merry emang bener2 buat menghemat uang jajan.

Setelah lulus kuliahpun dia harus masih bekerja keras biar bisa ngelunasin utangnya. Mulai dari magang di perusahaan terkenal, sampe harus jadi agen sana-sini. Dari seabreg pekerjaan iu ternyata ga satupun yg menyelesaikan "masalah". Semuanya cuman bisa kasih gaji yg cukup buat uang jajan, tanpa sisa! Mulailah Mba Merry bertekad buat melakukan pekerjaan "luar biasa", pekerjaan mandiri *bukan sebagai karyawan yg mengabdi pada perusahaan org lain*, alias ber-wiraswasta. Bidangnyapun ga sama kaya background kuliahnya, karena menurut dia pendidikan formal itu ga boleh membuat kita berpikiran sempit dan ga mau melakukan hal-hal lain yg x-tra ordinary!! *jempol buat motivasi ini*.

Niat Mba Merry ini bukan tanpa tentangan dari orang tuanya, yang ternyata meskipun mereka juga warga keturunan, tp mereka cukup konvensional dan menginginkan Mba Merry untuk bekerja anteng aja di kantoran. Di buku itu diceritain kl Mba Merry ngeyel buat mencoba bekerja mandiri dalam waktu 3 bulan (*kalo ga salah..atau 6 bulan ya? Pokoknya segitulah - maap saya lupa*) dan kalo dalam waktu itu keuntungannya ga menggembirakan, dia siap untuk jadi pegawai yg duduk manis di kantor.

Tapi namanya juga nasib n garis tangannya udah bagus kali yah...ternyata hasil wiraswasta itu membuahkan hasil yg luar biasa! Mba Merry berhasil melunasi hutangnya ke pemerintah SING dalam waktu 6 bulan setelah kelulusannya!! Padahal kl diitung-itung normal (pake gaji karyawan kantoran di perusahaan terkenal di SING), utang itu beserta bunganya baru bisa dilunasi dalam waktu 4 tahun. Ruuuaar Biasaaa!!! Dan, jadilah dia seperti sekarang ini: wanita Indonesia - milyarder muda di SING - punya jaringan luas dengan tokoh-tokoh tekenal di Asia. Di usia nya yang ke-26, Mba Merry mencapai penghasilan USD 1,000,000 per bulan untuk pertama kalinya! Sekarang berapa yah kira2?? hahaha...itung daun di taman aja lah saya:) *oupps!! Ga boleh pesimis, saya pasti bisa!!! Yeeahhh!* *zikir komat-kamit, banyak2 doa*

Banyak hal dalam buku ini yg menarik di luar cerita suksesnya. Yg paling membuat saya terharu adalah cerita Mba Merry yg selalu berdoa, yg inti doanya adalah: Ya Tuhan, kalau Kau memang takdirkan saya untuk menjadi orang kaya, maka jadikanlah saya orang kaya disaat saya masih muda. Bukan karena Mba Merry egois buat jd orang kaya yg bisa hura-hura di saat muda, tapi alasannya tidak lain dan tidak bukan adalah agar kekayaannya itu bisa dinikmati bersama dengan kedua orang tuanya dan adik-adiknya. Kalau dia kaya di saat muda, maka dia masih bisa mengajak orang tuanya makan-makan enak di resto paling terkenal di dunia, masih bisa berjalan-jalan bersama keluarganya...dan kedua orang tuanya masih bisa punya kekuatan buat menikmati makan enak dan jalan-jalan itu (sebelum termakan usia, tentunya). Pernahkah kita terpikirkan hal itu?? Pernahkah terpikirkan oleh kita, orang tua kita ingin menikmati kebahagiaan itu sebelum mereke semakin menua?? *hossshh..air mata menggantung di mata saya waktu membaca itu*.

Ow ya..selain itu, ada beberapa kisah lagi yg (setidaknya menurut saya) menarik. Diantaranya dalah kisah "Tangga Wiraswasta Vs. Tangga Perusahaan" dan (ini yg paling jempolan menurut saya): kisah "Perjamuan". Ga etis rasanya kalau saya tuliskan semua di blog ini. Bisa-bisa nanti pada ga mau lagi beli buku asli nya langsung. Makanya sengaja saya angkat judulnya saja, biar pada penasaran dan berburu bukunya di toko-toko buku ^_^.

Pokoknya setelah membaca buku ini, saya yakin temen-temen semua setuju sama ungkapan yg sering kita denger selama ini:

SUCCESS IS MY RIGHT!!

Fun Aerobic (ala kita-kita)

Hoooaalllaaw....lama banget ih ini blog dianggurin:-p sampe-sampe saya diprotes Mas Anto, katanya koq skrg saya udah males-malesan nulis. Hehehe..males siy enggak, cuman emang saking banyaknya cerita yg pingin saya tulis, jd clueless deh:) Aniwey..sekarang saya coba eksis lagi ya...hmm, walaupun diawali dengan topik yg ringan-ringan aja.

Postingan pagi ini saya mau cerita soal se-seruan di kantor (yang katanya) dalam rangka merayakan HUT Bank M*and*ri. Bukan Bank M*and*ri namanya kalo ga buat acara yg heboh-heboh, even di hari kerja! Emang siy, acaranya dimulai after office hour, tapi yah boowwkk...yg namanya pegawai di bank yg satu ini emang udah kebiasaan all out kl soal tampil2 begini, banci tampil lah pokoknya....jd kehebohan udah terjadi dari siang. *kayanya udah pada ga betah buat tampil tuh dari siang*!

Naah, kegiatan yg mau saya ceritain sekarang adalah Fun Aerobic yang dilombain per group. Secara yaah, di group saya ini banyak bgt anak2 mudanya, makanya kami langsung tanpa tedeng aling-aling daftar buat jd peserta. Persiapannya pun cuma dilakuin sehari. Persiapan disini bukan dalam arti mempersiapkan fisik atau gerakan senam yah bowwkk, tp lebih kepada persiapan kostum gila!!! Kami ga peduli sama gerakan, ga peduli menang atau kalah, yang penting....heeebooohhh *pake gaya iklan sepeda anak-anak*. Krn waktu persiapannya pendek, jadilah kami ambil tema sekenanya: 80's Rocking!! Haha, entah apa yg ada dipikiran kami saat itu, pokoknya yg kebayang cuma film jadoel Olga dan Sepatu Roda, gaya Lidya Kandau jogging di film Warkop DKI n gayanya Eva Arnaz *toyor kepala para cowok yg ngangkat-ngangkat ket*k ala Eva Arnaz*.

Perburuan kostumpun dimulai: Tante Aris belanja belanji aksesoris rambut dan kacamata guedee (dari mulai gedenya msh bisa ditoleransi sampe kacamata yg gedenya ngalah-ngalahin ukuran bra saya! ahahay), kaos kaki panjang warna warni, stocking warna warni. Seinda, Acuk dan Rio bergerilya nyari sepatu ala 80an, topi, celana n kaos warna-warni (dengan tema sewarna logo bank plat merah ini, tentunya). Masing-masing kamipun udah diwanti-wanti buat bawa apapun aksesoris yg ada di rmh yg bisa buat gaya-gayaan ^_^.

Setelah dandan sana-sini, beginilah jadinya gaya dandanan kami....

Nah lho...sumpah kan, saya dikerjain. Di dandanin ala anak umur 2 tahun! Coba aja bandingin dandanan saya itu sama gaya ponakan saya yg masih berumur 3 tahun! Kaya gini...

Tuh kan, miripp..kuncir 2 morat marit gitu:-p Tapi tenaaaang, I'm not the only one yg "menggila" sore itu!! Liat dunk gaya Acuk sang manager tim berikut ini sodara-sodara... *Sumpe deh Cuk, gaye lo kaya banci di lampu merah*

Disclaimer: Kalo ada yg butuh artis tembakan yg rela bergaya Harry de Fretes, Indra Bekti, Ruben or Olga Lidya, cba contact temen saya yg gila ini!

Ancuuurrr!!!! Yg lebih ancur lagi adalah...kami beneran pontang panting di aerobic itu. Nafas kami utuh cuman 15 menit pertama, gerakan masih bisa dikontrol cuman 10 menit pertama, mulut masih bisa senyum 20 menit pertama....sisanya....ngosh-ngosh-an sodara-sodara!!! Lemah lunglai, pucat pasi...malah kata temen-temen yg nonton dari pinggir lapangan, gerakan kami semua udah kaya orang mabok! Ga ada bentuknya, ga ada indah-indahnya sama sekali. hahaha....ketawan..biasa jadi tuan putri dan pangeran yg ga pernah gerak, tiba-tiba disuruh olah raga heboh! Kebayang dunk apa jadinya di menit ke 60?? Begitu selesai pendinginan kami semua langsung tergelepar dilantai! Ada yg cuman duduk diem, selonjoran sampe ada yg tiduran di lantai, huahuahua....

Tapi sekali lagi, yg penting hepi!!! Ga penting menang, yg penting gaya!

Ga puas foto-foto di lapangan, panggung tempat penobatan sang juara pun kita sabotase! Obsesi juara ga kesampaian, tp tetep maksa mau foto dipanggung *tadinya malah mau minjem hadiah dari tim yg juara, cuman ga berani bilangnya*. Eng..ing..eng..magrib-magrib tetep maksa foto pake kamera HP niy...

Sekian postingan ga penting saya hari ini.

HAPPY SUNDAY, all....:)

August 20, 2011

Jualan Kue, Laris Manis:)

Alhamdulillah...kegiatan "iseng-iseng berhadiah" di bulan Ramadhan ini sukses luar biasa!!!Emang ya, namanya juga bulan penuh berkah:) Haha, bisa dibilang lebay, bisa juga ga. Jadi kan emang saya iseng-iseng jualan kue kering buat lebaran, ceritanya jd re-seller lah. Bareng Mba Titi, temen kantor saya, saya coba dagang kue yang diambil dari temennya Mba Titi juga di Bandung. Sebelum dagang kita dikasih contohnya, dan aseliiik menurut saya rasanya enak. Yaaa...kalao mau sombong, bisalah dibilang ga kalah sama kue kering yang dijual pake merk Le Gourm*t itu:-p Cuman memang kemasannya aja yg ga sebagus toko itu. Yah, maklum...namanya juga home made dan industri rumahan, ya jadinya toplesnya pake toples biasa. Selain yang ditoples-toplesin, dia juga sedia kotak parcelnya, kalo2 ada yg mau pesen dalam bentuk parcel. Harga yang parcel ini ga beda sama harga satuan, cuman ditambah harga kotak parcelnya aja.

Jenisnya sendiri yang kita ambil ada 9 jenis:

-Kaastengels special

- Kaastengels biasa

- Nastar

- Putri Salju

- Keju Gula Palm (andalan bin juara banget niy!)

- Lidah kucing salju

- Sagu Keju

- Chocolate

- Cornflakes

Awalnya siy agak ragu2 yah, apa bisa kita jualan n dapet untung gede...secara kita berdua orangnya sama-sama ga enakan. Ini aja, sumpaaaahhh...cuman tega ambil untung 10 ribu - 15 ribu per toples. Apalagi harga dasarnya emang udah agak mahal. Ya, sebanding lah sama kualitasnya. Trus, secara emang udah mau lebaran tuh pasti di kantor juga banyak yg jualan kue kering macam gini, lebih murah pula!!! Makin ngeri lagi deh. Namanya juga pedagang amatiran..takut sama persaingan sempurna, hehehe... Tapi ternyata yah bowwkk...masing2 kue (dgn harganya yang bervariasi itu) punya segmen sendiri2 kok. Kalau yang buat dikasih bingkisan lebaran ke nasabah atau buat acara keluarga, pasti pilihnya yg enak dan kemasannya bagus dunk...which is, ambilnya ke kita:)

Ga disangka lho, setelah sebar tester sana-sini, di gelombang pertama aja kita berhasil menjual 190 toples kue kering (macem-macem), 11 kotak parcel isi 3, dan 17 kotak parcel isi 4.

Pokonya sekali dateng, ruang tamu udah mayan penuh!

Setelah dianter ke temen2 yang mesen n ke nasabah (yg dibuat parcel), banyak lagi temen2 yang tertarik n mau nambah! Woww...pakoknya amazing banget deh, syukur Alhamdulillah..mereka puas dengan service, rasa n penampilan yg kita berikan:) Ya iyalah, service excellent...lha wong, bisa dianter ke rumah or kantornya (khusus buat selain temen kantor dan selama terjangkau sama mobilitas saya). Jadi meskipun cuman pesen 2 toples, tp kalao saya tau rumahnya n masih seputaran Jakarta Selatan dan Jakarta Timur, saya jabanin lho..tentunya dengan bantuan Mas Anto dan Farhan sang mobil tercinta! ^_^

Alhasil, kita ngadain gelombang pemesanan kedua. Dan...lebih bersyukur lagi, karena gelombang 2 ini malah semuanya pesennya buat parcel ke nasabah or orang2 tercinta. Berarti kue kering qt dinilai layak dunk buat diberi ke orang lain. Pesanan gelombang 2 itu ada 150 toples kue kering, plus 43 kotak parcel isi 3. Hoho....laris manis tanjung kimpul judulnya!! Sampe-sampe Mba Ria (yang buat kuenya) ampun-ampunan, minta kita nutup order karena takut ga bisa ngelayanin, hahaha.... Pokoknya kepuasan pelanggan nomor 1 lah ya, Mba:)

Ga percuma deh kerja keras kita, ngebungkusin tester satu2, wiken bangun pagi2 buat angkat2 n nyusun parcel kue trus lanjut ngider nganterin kuenya.

Sekarang, InsyaAllah kita tinggal melototin internet banking ajah, memantau pembayaran masuk! *kipas-kipas pake duit* Hahaha...sombong... Astaghfirullah, bukan sombong siy, tp seneng aja..ternyata saya bisa jualan! *angkat dagu, kacak pinggang*

Ow yah, buat yang mau coba ambil kue keringnya sendiri langsung dari sumbernya, bisa hubungin:

Mba Ria, 082115500919.

Tp kalo pesen buat lebaran tahun ini kayanya udah tutup deh, udah pada mudik tenaga kerjanya (katanya). Okaylah...terima kasih Mba Ria, good job! Terima kasih Mba Titi, senang berbisnis bersama...^_^

Mayan niy, untungnya bisa buat beli CRV! NGAREP dot com, heheh...

July 30, 2011

Welcome adek Fathan n adek Agy :)

Beberapa bulan yg lalu, baru aja keluarga besar kami mengadakan syukuran 7 bulanan Mba Gita...
Begini penampakannya waktu itu

the Ladies: Mba Fenti yg lagi 7 bulan juga perutnya, Saya yg paling langsing (*iyalaaahh), Mba Gita yg empunya hajat n Kakak Lana lg ngempeng jari:-p

kakak2 iparku semuanya lagi ndut peyutnya...bawa drum:-p

Beberapa bulan kemudian, lahir deh berturut-turut, adeknya Kakak!

Adik Kakak Lana yng ini namanya Fathan Mahardhika Satriyo (panggilannya Fathan), lahir 21 Juni 2011.

Trus, beberapa minggu kemudian lahir lagi adik sepupunya Kakak Lana...

Nama ponakan saya yg satu ini agak susyaaah Argyasakha Naradipha Nugroho (panggilannya Agy), lahir 12 Juli 2011.

Jadi rame deh rumah orang tua saya kl semuanya lg ngumpul disana. Sang adik2 ini tidur bareng, ngadem di kamar eyang:-)

Yang kiri adik Fathan n yang kanan adik Agy.

Kalo yang ini....namanya Genk Kiyen (*baca: keren, red*)

Kakak Lana adalah pemimpin Genk Kiyen :-)

Selamat datang ponakan-ponakan kuw tercintaaahhhh....luv you..hug-hug:-o

Syukur Alhamdulillah ya Allah, kami punya keluarga besar yg bahagia, saling menyayangi dan pastinya tambah rame!!!

Mas Anto jadi mahasiswa lagi...

Masih inget kan postingan saya ttg rencana Mas Anto kuliah lg di Notariat FH-UI?? Yep, setelah tanggal 3 Juli 2011 lalu ujian TPA dan Bahasa Inggris, akhirnya tgl 24 Juli 2011 kemarin udah keluar pengumumanya. Dan, Alhamdulillah...Mas Anto Lulus!!
What next?? Kl ditanya apa rencana selanjutnya, saya cuman bisa menghela napas panjang. Ternyata keputusan buat kuliah lagi tuh punya banyak konsekuensi yah. Gimana kerjaan Mas Anto di kantor, kl ternyata sama bos nya ga boleh nyambi? Gimana konsekuensi keuangan kami kl Mas Anto ga kerja or kerja tp terpaksa ngambil part time yang pastinya gajinya ga sebesar skrg. Gimana soal transportasi harus diatur, dgn rute kerja saya di Gatot Subroto dan kampus Mas Anto di Depok..sementara kami baru kuat punya mobil 1? Gimana pandangan temen2, keluarga, sodara2 kl misalnya nantinya Mas Anto mutusin buat full time student?
Yah...harap maklum, di sini kan sang suami harus tetep jd bread winner! Itu pandangan masyarakat Indonesia pada umumnya lah...kami mengerti. Walopun, kl mau jujur, saya ga masalah koq kl sementara Mas Anto jd mahasiswa, saya aja yang kerja. Toh, penghasilan saya kayanya cukup buat memenuhi kebutuhan sehari2 kami (asal dikurangin jajannya yah...heheh). tapi kembali lagi, kami berfikir...Life is 'bout choice, kan?? Sampe saat ini siy kami masih mengumpulkan alternatif2 yang mungkin dijalanin. Semoga apapun nanti yg kami putuskan, itu yang terbaik...doain yah:) Sementara, saya rahasiakan dl yah alternatif nya, nanti saya kabarin kl udah pasti! heheh....
Hmmm...yg jelas, kl ga ada pintu terbuka buat parti-time job buat org yg udah experienced, yah kami siap2 menjadi kaum profesional, buka lapak sendiri, mengais rejeki...dan be independent, apapun resikonya!!! Semangkaaaa...semangat, kakak....^_^
Sekarang, waktunya informasi uang kuliahnya...sapa tau ada temen2 yang jg berencna kuliah S2 Kenotariatan UI.
Untuk kuliahnya sendiri terdiri dari 4 semester, yah...kurang lebih 2 tahun. Tiap semester itu biayanya 10 jt rupiah, jd total 4 semester 40 jt rupiah. Pasti kuat...kuat..., sanggup...sanggup!!! Hahah, menghibur diri sendiri. Untuk semester awal, kena uang pangkal 12 jt rupiah, jd total yg harus dibayar di awal semester ini 22 jt rupiah. Nah lho...keringet dingin, jadi laper:-( Ya, untungnya semua udah direncanain...udah disisihkan..udah ditabung^_^ Kl untuk biaya buku yaaa...kembali ke selera asal aja yah, mas. Cari buku fotokopian or bajakan, wahahaha... *Ouppps! Ampun*
Jreng...jreng..., paham kan kenapa saya sering bilang, kami ini harus banyak tirakat, ga boleh kebanyakan jajan! Ya biaya kuliah, ya cicilan apartemen, dll...itulah...So,....hyuk dadah, hyuk bye-bye sama tiket A*r As*a semurah apapun... Sementara ga ada liburan, ga ada bulan madu kedua, ga ada kado ulang tahun istimewa kaya tahun lalu. Pokoknya, hidup wajar dulu yah...*walopun masih suka iri liat org2 dpt tiket murah n bisa liburan ke LN*.
Demi sebuah cita-cita, dan demi sebuah investasi jangka panjang...semoga kami rela:)
semangat yah, Say!!! Kuliah yg rajin...nikmati hari2 sebagai mahasiswa lagi ^_^

SMS Bikin MARAH!

Wakwaauuu...saya merasa berdosa niy, udah lama ga nge-blog, sekalinya nge-blog malah mau numpang nyampah!
Tapi gpp deh, secara bentar lagi bulan Ramadhan, bulan puasa, bulan suci, bulan penuh berkah jadi ya kl mau ngumpat2 orang, kl mau ngomel2 sama org, or kl mau nyinyir sama org, ya msh punya kesempatan 2 hari ini, hahaha...
Ceritanya si sms bikin kesel ini berawal dari suatu malem dimana badan saya letih-pegal-lemah-lesu pulang kerja (*lebay*) dan lagi enaknya leyeh2 di kamar berdua sama suami tercinta, eh ada sms dari mantan guru ngaji saya. Inti smsnya siy mengingatkan saya bahwa sebentar lagi bulan Ramadhan. Sampe disitu saya msh anguk2. Terima Kasih, sudah diingetin. Paragraf selanjutnya intinya sang mantan guru ngaji mengingatkan saya buat ngasih sumbangan ke panti asuhannya buat bulan ini. Sampe disitu, saya msh fine. Thanks, for remind me. Paragraf berikutnya, meminta kl bisa sumbangannya dinaikin biar lebih dari 300 ribu rupiah. Sampe paragraf ini saya mulai nelen ludah, untung msh bisa bernafas normal. Nah...yg paling buat saya naik pitam itu paragraf terakhirnya yang intinya bilang, kl nanti saya naikin sumbangannya lbh dr 300 ribu, saya didoain biar cepet punya anak!! Pardon, What did you say??? Entah saya sensi atau emang ini org udah keterlaluan, tolong dinilai sendiri sodara-sodara.
Yang jelas, menurut saya sms itu akan lbh saya hargai atau permintaan itu akan lebih saya pertimbangkan kl alasannya tepat, misalnya krn anak yatim nya skrg udah nambah jumlahnya, anak yatimnya butuh uang saku lbh buat ramadhan or lebaran, pengurus yayasannya butuh THR, or bla..bla..bla..sejuta alasan indah lainnya! Tp ini, udah ga ngasih argumentasi kenaikan sumbangan, pake nyinggung2 biar saya cepet punya anak! Helooooww?? Situ Tuhan, Madam?? Saya tau situ guru ngaji, tp emang jaminan doa ente dikabulin??? emangnya doa saya dan suami saya, sebagai calon bapak dan ibunya lebih ga makbul dari doa situ?? Huh, emosi saya *maapkan*. Emang kl nanti kami sumbang lebih, tp saya tetep belum dikasih anak, situ mau sumbangannya saya potong lagi atau saya minta garansi uang kembali?? sekali lagi, emang situ agen penyalur anak...macam Bu Gito sang agen penyalur pembantu?? Huhhh...tuh kan, saya emosi lagi *maap lagi*.
Yang jelas, berapapun nantinya sumbangan yg kami kasih, itu emang udah seikhlasnya. Segitulah yang kami punya..segitulah yang kami ikhlas berikan. Ga perlu tho kami ngomong bahwa sumbangannya or sedekah kami kan ga ke situ doang?! Ga perlu dunk ya kami beberkan keperluan kami yg selangit selama bulan2 ini dan beberapa bulan kedepan buat buktiin bahwa kami jg punya banyak keperluan?? Dan...yg lebih jelas lagi, kl emang nanti saya diberi titipan anak dari Yang Di Atas, ya itu emang bukan karena doa situ,...tp emang karena kehendahkNya dan doa2 org2 lain yang sayang sama saya dan lbh ikhlas doain saya. TITIK. Saya rasa sbg guru ngaji, situ tau lebih dari yang saya tau.
But, aniwey...terima kasih lho tawaran doanya, Kak. Mau didoain ya Alhamdulillah...asal yang ikhlas yah, Kak:-) Ga didoain ya nda papa..emang ini uusan dan kepentingan kami koq, nda ada hubungannya sama situ or yayasan yang situ urusin.
Akhirnya...puas juga bisa nyampah. dengan segala hormat, saya mohon maaf ttg semua sampah saya hari ini. Mumpung sebelum puasa, mohon maaf lahir-bathin!!! :)
HAPPY FASTING EVERYONE ^_^

July 3, 2011

Good Luck, my Hub :)

Yak, udah lama banget ga up date blog ini...
Mau cerita soal perjalanan umroh kami kemarin koq ya males nya ampun-ampunan..bukan karna ga berkesan lho...tp justru karna banyak bgt yang berkesan n tak terungkapkan (*heuheuk...jijay bajaybahasanya*)! Jadi...ya sudahlah..pemanasan dulu, ga nge-blog yang panjang-panjang dl, cukup nyampah yg pendek2 aja:-p
Ceritanya adalah...pagi ini saya bengong sendirian di rumah (cuman ditemenin asisten RT) nungguin Pak Suami yang lagi tes di Kampus UI. Tes apakah? hoho, bukan mau pindah kerja lagi kok..cuman mau mulai mengasah otak mencoba menjadi mahasiswa lagi. Pak Suami mau sekolah lagi, katanya...:-) Mau ambil S2 - Magister Kenotariatan. Ya sudahlah..mumpung lagi semangat, saya dukung aja.
Selamat mengerjakan ujian, sayang...semoga diberi yg terbaik. Kalo lulus, Alhamdulillah..kalo ga lulus (*amit-amit, ketok meja*) ya berarti masih disuruh cari duit sama ngurus istri dulu, wkwkwk...
GOOD LUCK, HUB...

May 1, 2011

Konser 25th KAHITNA

Akhirnya.....berhasil beli tiket Konser 25th KAHITNA euy!!
Meskipun masih dlm bentuk kuitansi (yang baru akan ditukarkan dalam bentuk tiket pada H-1), tp senengnya udah ga ketulungan. Emang kami ini super norak! Ini kali pertama kami pergi nonton konser live. Bodo aahh biarpun dibilang norak:-p
Kami cuman beli tiket kelas tribune 1 doang, maklum budget cekak. Maksud hati duduk di deretan depan mantengin KAHITNA dr deket dikelas "diamond" or "VIP" tp apa daya ga rela kl kudu bayar Rp 5 jt or 2.5 jt! Jadilah harus terima nasib dpt tmpt duduk tanpa nomor di kelas tribune yg harganya masih itungan ratusan ribu rupiah, dan di bawah Rp 500 ribu...tp gpp lah...malah asyik, rebutan kursi:-p Yg penting bisa duduk dan ikutan nyanyi sama Mas Heidy Yunus, Kang Carlo sama dedek Mario:-)
Yippiyyeeee....tak sabar menunggu 15 September to come!!

Insya Allah Kami Berangkat

Horraaayy...Insya Allah, kalo ga ada halangan (semoga urusan VISA lancar) 8 hari lagi kami berangkat umroh. Jadinya, kami ambil paket umroh reguler by Alia Wisata, yang plus singgah 1 hari di Dubai :-) *akhirnya bakal liat Dubai juga*. Karena nambah 1 hari di Budai, total perjalanannya jadi 10 hari.
Semua persiapan jasmaninya kayanya udah beres. Udah beli obat2 an, udah banyak makan vitamin n minum jus biar badan sehat, udah nyiapin baju2 panjang buat dipake di sana (maklum disini kebanyakan pake baju yg pamer aurat! hehe), udah nyiapin perlengkapan lainnya, dan yg penting udah beli uang real dan dollar AS secukupnya buat sangu:-) Tinggal mantepin hati n banyak2 baca doa2 yg ada di buku panduannya atau doa2 lain!
Progress packing, sampai akhir minggu ini adalah...tralala...trilili...

Hoho..jgn curiga dulu. Koper yg sebenernya (rencananya) mau dibawa itu cuman 3: 2 koper kecil dari travel (buat masing-masing saya dan Mas Anto), dan 1 koper coklat besar yg dibawah itu buat gabungan baju saya dan Mas Anto. Kalo koper coklat yg di atas itu isinya baju2 yang rencananya saya bawa buat dinas ke luar kota hari Selasa n Rabu besok:-p *ya Allah, udah mau cuti masih disuruh pontang panting dines luar kota!*. Untuk Ibu sendiri, kayanya bakal bawa 2 koper juga: 1 koper dr travel dan 1 lagi koper kecil tambahan. Heheh..sebenernya isi koper2 itu ga penuh lho...cuman emang udah direncanain aja kl pulangnya koper2 yg belum penuh itu bakal buat narok oleh2, dan percaya deh...pasti bakalan penuh! ^_^.

Hari Sabtu tgl 7 Mei 2011 besok kami rencananya mau manasik, dan abis gitu baru deh final packing. So...tak sabar mau umroh bareng suami (plus ditemenin Ibu mertua). Semoga barokah..semoga mabrur, dan semoga di-ridhoi Allah. Yuks, udah mulai jaga hati dan sikap, biar ga ada kejadian macem2 disana;-) Amin.

Antara Mobil Baru atau Apartment...dan akhirnya....

Uhuuyyy...kami kembali melakukan langkah nekad berikutnya!!! Setelah kami coba-coba invest properti, dgn nyicil beli apartment Signature Park Grande - MT Haryono, belum lagi lunas cicilan (apalagi balik modal), kami udah mau ikutan KPA buat beli apartment Taman Melati Margonda. Ampuun, jgn toyor kami dulu yah...sumpah, emang keputusan ini bisa dibilang trial n error, secara investasi yg pertama aja belum kebukti berhasil, udah investasi di wadah yg sama lagi!!

Eniwey, ceritanya siy simpel banget. Awalnya saya bener2 ga mau investasi "hanya" di tabungan dan deposito ajah cos udah pasti returnnya kalah sama invlasi. Mau beli LM kayanya kudu stop dulu cos harga LM lg sombong2nya. Mau beli RD, semua pos yang perlu InsyaAllah udah ada RD nya masing2 *sombong tp beneran koq*. RD buat pensiun saya udah ada di Firststate Indoquity Sectoral Fund, RD Pensiun Mas Anto udah ada di BNP Paribas Infrastructure Plus, RD Dana pendidikan anak (walopun belum punya anak) udah ada di Mandiri Investa Syariah Berimbang dan BNI Selaras. Akhirnya saking despretnya (or saking impulsive-nya), kami (dikomporin sama saya) berniat mau nyicil mobil baru...*sangat amat ambisius*. Hmm...bukan beli mobil mahal lho ya, cuman pengen city car yang kecil (biar bisa parkir nyempil di Pejaten Village), irit bensin dan harganya ga lebih dari 200 jt!!

Pertamanya mau beli Nissan March kaya gini, yang katanya bensinnya 1:18 dan harganya sekitar Rp 160 an juta.

Tapi pada satu kesempatan, pas Mas Anto lg nyervis si Livina n ngeliat2 si March ini, cukup mengecewakan. Interiornya simple banget alias standar...kaya mobil2 taksi:-( Eksteriornya juga agak kurang elegan (kl diliat dari deket), kurang gagah n trendi. Batal deh buat beli si March. Ga juga bosen cari2 mobil murah meriah, dan liat acara liputan ttg mobil2 di Metro tv dan terposona-lah kami sama mobil Ford Fiesta. Walopun awalnya ragu sama merk-nya (cos qt lom pernah pake mobil merk Ford-takut suku cadangnya mihil), kami coba2 liat di brosur n pameran...keren euy!!! Interiornya canggih dan modern, ada voice-key nya juga..eksteriornya juga dinamis. Bensin irit (katanya bisa 1:20), dan harganya Rp 190-an juta. Niatlah kami mau nyicil niy mobil...

Tapi...tiba2 sadarlah kami, akan nasihat para financial planner yg sering kami dgr di radio:
  • Beli mobil itu bukan investasi (kecuali kl buat disewain), cos harganya terus turun. Jadi kalo ga perlu2 amat, mobil cukup 1 aja.
  • Karena bukan investasi jd lebih baik kl mau beli bener2 kalo punya duit, alias JANGAN KREDIT.
  • Buat yang punya mobil lebih dari 1 (di wilayah DKI Jakarta) akan dikenakan pajak progresif!
  • Bisa beli mobil harus bisa juga nyediain dana buat perawatan dan pemeliharaannya! Boowkk..mengingat harga bensin (non subsisdi) udah naik mulu tiap 2 minggu, harga car wash naik 3000 perak, onderdil eike ga tau (tp yg pasti ongkos bengkel nambah mahal), jadi kl kami beli mobil kami juga harus spend more money :-(

Atas pertimbangan itu kami memutuskan buat GA beli MOBIL BARU dulu, setidaknya sampai dengan 2 taun ke depan. Toh mobil kami tercinta masih sangat bagus dan layak..bahkan masih cukup nampung bawaan kl kami nanti memiliki anak:-)

Laluuuu...gagal beli mobil ga mengurungkan niat kami buat cari cara menghindari ketidakproduktivan dana di tabungan. Abisnya sedih boowk, cuma dikasih bunga 2% per tahun buat tabungan dan 5% per tahun buat deposito, sedangkan harga cabe aja naik 200%!!! Ga bisa ga..investasi harus dilakukan! Kebetulan pas kami lewat daerah Margonda (pastinya dkt kampus UI) kami liat ada plang pembangunan apartment. Namanya Apartment Taman Melati. Hmmm..ga lama abis gitu, kebetulan lagi saya tau kl pembiayaan pembangunan apartement itu mau diperoleh dari bank tempat saya bekerja (*eehhmm...informasi org dalem niy, mohon dirahasiakan*). Jadilah, saya usut punya usut di dalem, dan ternyata prospeknya okeh, pengembangnya jg okeh: PT Adhi Realty (anak perusahaan Adhi Karya). Dari 720 an unit apartment, udah sold out sekitar 75%, padahal itu baru liat gambar aja lho, blm ada bangunan. Rukonya malah udah ludes semua. Aksesnya juga top, krn dibelakangnya bener2 stasiun UI (yang saat ini sedang dimintakan izin buat buka pintu akses biar bisa langsung nembus stasiun). Hmm..jadi kayanya bakal membantu bgt buat mahasiswa or org yg kerja naik moda kereta api.

Tuh dia gambar 2 dimensinya. Untuk lantainya, apartemen ini rencananya terdiri dari 15 lantai. Karena kami itungannya telat taunya, makanya udah agak terlambat buat pesen lantai yg bawah. Lantai 1-5 udah sold out. Waktu kami kemaren ke marketingnya, yg lagi di jual itu lantai 6-10. Hmm...pokoknya saya ga mau yg tinggi-tinggi..takut ah kl ada apa2. Saya juga ga mau yg 2 kamar. Cukup yang studio 1 kamar aja, secara pasar yg dibidik juga mahasiswa :-) Akahirnya kami memutuskan mengambil 1 unit studio dgn luas 23.70 m2 di Lantai 6, menghadap selatan (agak pojok, jd kl dari atas bisa keliatan pemandangan UI nya).
Untuk metode pembayarannya gimana?? Hoho, setelah apartemen yg di Signature Park itu kami ambil softcash 48X nyicil, yg ini kami mau ambil KPA 5 tahun ajah. Yaakkk...bagus, cicilan mentok niy, kecuali naik gaji 100%, hahaha.... Apartment yg Signature Park InsyaAllah kan Desember 2012 udah hand over. Dan kalo pertengahan 2013 udah bisa dikontrakin n menghasilkan income, jadinya kan dananya bisa buat nyicil KPA apartment yg di Margonda ini.
Soal harganya, utk tipe yg kami ambil ini kl pake KPA harga dasarnya Rp 223 jt, dan dgn asumsi bunga KPA 8.8% flat 5 tahun, cicilan per bulannya sekitar Rp 3.650.000. Yah, masih masuk itungan lah:-) Tp itu kl flat lho yaaaa.. Setelah nanya sana-sini (terutama temen2 yang udah pengalaman ngambil KPR or KPA) bunga flat itu paling mentok cuman berlaku 2 tahun aja *hiks*, jd siap2 cicilan mungkin sampe Rp 4.5 jt/ bulan :-( Atas rekomendasi dan kenalan seorang temen, saya udah punya ancer2 mau pake KPA bank mana (msh rahasia), yang bisa ngasih bunga 9% flat 1 tahun, dan sisanya di cap sampe maksimal 10%. Lumayan lah... Semoga kreditnya di approve *fingercrossed*, kl ga yah siap2 nangis bombay ajah...*amit-amit jabang bayi*.
Untuk pembangunanya udah mulai kok (pondasinya), dan hand overnya sendiri rencananya Juni 2013. Kemaren itu, buat booking unit kami bayar uang panjer yg mayan (;ebih gede dari panjer yg di Signature Park). Jadi bener2 emang harus diniatin n dilanjutkan niatnya buat beli niy apartment, daripada uang panjernya angus:-p
Jadi...jadi..., dari mulai Januari tahun 2011 ini sampe dengan pertengahan 2013 kami jadi org yg banyak utang:-( Tp ga papa, demi investasi jangka panjang. Kata marketingnya siy kl untuk apartment yg Signature Park, per bulan di thn 2013 nanti pasaran sewanya sekitar Rp 3.5 jt (krn 2 kamar) dan yg di Taman Melati Margonda Rp 2 jt. Nanti kalau ada rejeki lagi mau coba properti yg lain...maunya siy ruko biar bisa buat dagang juga, tp harganya mihil euy...belum mampu:-( Doain ajaaa ^_^

February 27, 2011

Akikah with DDLivestock

Pasti semuanya setuju kalo saya kasih judul postingan ini dgn "Late Akikah Ever". Abeess...what do u think if Akikah just held when someone reach his (almost) 30 Y' old!?! Soooo late, ha?? Yes, it did! Mas Anto niy kasusnya, wahahah.. *pegang perut guling2*. Tp ya syud lah, BETTER LATE THAN NEVER, kan? :-) Sebenernya bukan cuman Mas Anto yg telat motong si kambing ini. Saya jg. Saya jg baru di-akikah waktu umur 26, sblm nikah kemaren. Waktu saya protes sama mama-papa, mereka cm bilang "abis ga tau kl itu wajib!" Hahaha...lucu deh, langsung aja saya peluk mama, abis mukanya polos n ngerasa bersalah bgt. Karena baru "ngeh" kl itu wajib, alhasil mama-papa saya langsung meng-akikah saya dan Mas Uut pada saat yg bersamaan. Sementara Mas Yudi di akikah bersamaan sama acara akikahan anaknya a.k.a ponakan saya Lana (ini tambah kocak lagi, anak sama bapak akikahan bareng!).
Trus, dimana acara akikahan saya waktu itu?? Yang jelas ga dirumah lah yaoow..malu aja kl adain akikahan yg super telat itu dirmh. Hehe, sebenernya ga boleh malu jg kali yah, lha wong namanya dulu ortu saya ga tau kl itu wajib, jd ga dijalanin. Nah, skrg walaupun telat kan kami niat buat "menebus" kesalahan itu. Tp jujur, agak risih aja kl undang rame2 buat akikahan saya dan Mas Uut yang waktu itu umurnya jg pastinya dah lebih tua dari saya:-p Akhirnya si papa ikutan program akikah (yg waktu itu) diadain oleh salah satu unit usahanya Dompet Dhuafa. Namanya Kampung Ternak. Cukup bayar seharga kambing yg mau dipotong, trus ga berapa lama dapet bukti acara akikahannya, yg kebetulan waktu itu diadain di daerah bencana gempa Jogja.
Nah tau hadisnya kalo org yg belum akikah itu masih "tergadaikan" dan harus "ditebus", saya maksa Mas Anto buat buruan akikah begitu tau Mas Anto jg belum di-akikah (pasti krn alesan yg sama). Nah, menurut hadisnya siy akikah ini jadi kewajiban orang tua dan dilaksanakan pada hari ke 7, 14, 21 atau sebelum mencapai baligh. Gimana kl udah kelewatan balighnya gini? Ternyata akikah BUKAN menjadi sunnah orang tua lagi, tetapi udah jadi SUNNAH buat ybs. Makanya, saya dan Mas Anto cukup minta izin sama Ibu aja dan langsung meluncur ke kantor Dompet Dhafa di Republika, yang alhamdulillah deket bgt sama rumah saya. Ternyata oh ternyata...Kampung Ternak itu udah ga ngadain program ini lagi, tp ga perlu kuatir Dompet Dhafa punya program yg sama lewat DDLivestock. Nama programnya "Akikah Kita".
Di DDLivestock ini ada 3 macam program akikah:
  1. Paket Peduli
  2. Paket Mandiri
  3. Paket Nazar, shodaqoh dan Tasyakuran

Untuk program Paket Mandiri, DDLivestock cuman jual, motong dan masak si kambing, trus urusan bagi membagi jadi urusan qt. Kalo yang Paket Peduli, semuanya diurusin sama DDLivestock, termasuk pembagiannya. Biasanya pembagian dilakukan di daerah bencana, daerah terpencil, panti asuhan atau pesantren di daerah2. Saking ga mau repotnya, Mas Anto milih Paket Peduli aja, toh dia yg lebih tau lingkungan yg membutuhkan. Buat ikutan Paket Peduli ini, qt cukup bayar buat beli kambingnya aja koq yg harga per ekornya dipatok IDR 1.500.000. Nah, krn buat Mas Anto harus motong 2 kambing, ya bisa diitung lah ya biaya akikahan ini. Alhamdulillah ada rejeki, sunnahnya langsung dijalanin deh.

Kami dtg ke kantor DDlivestock di lantai bawah gedung Republika (ga masuk dalemnya lho ya...ke arah mesjid/ mushola, turun ke bawah). Disana kami dilayanin mba2 cantik yg (sdh diduga) kaget begitu tau yg mau di-akikah itu Mas Anto sendiri, laki2 berjenggot yg pasti umurnya bukan 21 hari atau blm baligh, hahaha. Tp tuh mba2 cuman bisa senyum2 doang:-) *kami tau apa yg ada dalam pikiranmu, Mba*. Isi formulir data diri, trus dikasih kuitansi bukti pembayaran deh.

2 hari abis bayar, Mas Anto di telp sama org DDLivestocknya nanyain mau dibagi dimana kambing akikahnya? Mas Anto jawab terserah DDLivestock nya, dimana yg membutuhkan aja. Kira2 seminggu abis di telpon itu, dateng amplop laporan ke rumah. Nah, laporan ini cukup lengkap, di dalemnya ada ucapan terima kasih, foto2 pelaksanaan penyembelihan, foto2 syukuran/ doa pengajiannya, foto kambing2 yg jadi "kurban", dan yg bikin surprise adalah Surat Keterangan Akikah yang bentuknya kaya sertifikat ijazah!!! Hahah...kaya lulus sekolah aja^_^. Malu deh, masa di foto pengajiannya, ada kaya banner dgn tulisan nama lengkap Mas Anto : Agustiyan Eko Setyanto, SH. Dikambingnya juga... hahah, masa baru mau diakikah, udah ada gelar nya:-p Tp ya sudahlah, sekali lagi lebih baik TERLAMBAT daripada TIDAK sama sekali.

Akikah Mas Anto ini dilaksanain di Ponpes Wirausaha Agrobisnis Abdurahman bin Auf Tukungkates, Desa Bulan, Kecamatan Wonosari, Kabupaten Klaten - Jawa Tengah. Hhmm..kebetulan lagi di daerah asal saya. Dulu saya di Jogja, sekarang di Klaten:-p
Kalo ada yg butuh informasi atau mau ke DDLivestock ini, alamat kantornya di Perkantoran Ciputat Indah Permai E1, Jl Ir. H. Juanda No 50, Ciputat (telp. 7425835/ 08561430305). Tapi kl itu kejauhan, bisa juga ke tempat yg kami datengin kemaren. Di Gedung Republika, seberang Pejaten Village.
Rasulullah SAW bersabda:
"Setiap anak itu digadaikan dengan akikahnya. Disembelihkan binatang baginya pada hari ketujuh dari kelahirannya, diberi nama dan dicukur kepalanya pada hari itu."
(Ahshabu's - Sunan dari Samirah)
Seorang anak yang telah berakikah, dia akan diberikan hak syafaat oleh Allah untuk memohonkan ampunan bagi kedua orangtuanya.

Bubur Ayam Senopati

Another kuliner murah meriah, bapak..bu..sodara2..:-)
Kalo yang ini cocok buat sarapan kali yah.. Bubur Ayam Senopati, tempatnya di Jalan Senopati, kalo dai arah Gunawarman, belok kanan (menuju kawasan SCBD), dan di depan Fitness Center nya Ade Rai. Disitulah gerobaknya nangkring! Kalo pagi rame banget, jd suka bikin macet, saking macetnya ini biang kerok saya telat mulu sampe kantor (haha, alesan).

1 porsi bubur ayamnya cukup ambil uang receh di mobil, hehe..lebay. Emang koq, cuman IDR 8.000 aja (itu udah pake satu usus atau ati ampela). Minumnya tiggal pesen Aq*a botol atau T*h Bot*l aja udah nikmat. Rasa buburnya enak lho...porsinya sedeng, bersih, kuah karinya enak (ga kebanyakan micin atau rempah2), ayam suwirnya gede2 dan ga gosong, kerupuknya bisa request, enaknya lagi ada cakwe n kacang kedelainya jg! Pokoknya kudu dicoba deh...

Ow ya kalo mau coba wiken aja. Dia jualan koq, dan ga terlalu rame. Kalo hari kerja musti ngantri:-( Saya biasanya ke situ Sabtu atau Minggu sekitar jam 9 an deh....dijamin sepi, ga perlu sampe turun mobil udah disamperin koq, trus qt juga bisa makan dgn nikmat di mobil:-)

Pondok Seafood Mutiara 68

Yahh, namanya juga niat ngerasain hari senang2 nasional, kehidupan kamipun hedon berat minggu lalu. Mas Anto abis jalan2 sepedaan bersama genk fixie nya, bis itu nyarap entah dimana...sementara saya abis leha2 di Dian Kenanga n Calista, siangnya sekitar jam 2 an (selesei solat zuhur di rumah), kami meluncur ke daerah Tebet buat makan seafood andalan! Malahan tadinya, kami berencana meluncur ke darerah Kelapa Gading buat nyobain Seafood 212 yang kondang itu!!! Udah ngiler dari lama buat nyobain itu. Tp apa boleh buat, saya dan Mas Anto sama2 udah kelaperan...apalagi Mas Anto udah mulai pusing, maklum abis olah raga n belum makan "bener". Ya udah deh, nyobain si 212 nya kapan2 aja, skrg ke Tebet aja, lebih deket n ga usah muter2 buat nyari2 lagi.

Nah, alamatnya keliatan di situ kan?? Telponnya aja niy yg perlu saya tambahin: (021) 83700716/ 081510957794. Heheh..pokoknya kalo dari arah MT Haryono, masuk aja lewat samping KFC - Gelael, lurus terus ngelewatin Pasar Tebet, nanti ga jauh dari situ (sekitar 200 m), di sebelah kiri jalan udah keliatan deh plang ini, langsung aja parkir:-p Walopun ga seterkenal Seafood 212 di Kelapa Gading atau Sarang Kepiting di Mangga Dua, resto seafood ini mayan yahud juga koq buat ukuran seafood di daerah Jakarta Selatan. jadi buat yang tinggal di Jakarta Selatan n males jauh2 pergi ke Kelapa Gading atau Mangga Dua, cukup mampir aja disini, dijamin ketagihan! Heheh...*bukan bermaksud jd sales marketingnya lho ya*. Yang paling juara tuh Kepiting Saos Padangnya!!! Tapi karena waktu kemaren kami kelaperan sangat, jadilah ga mesen kepiting (bakal repot n lama bowwk buat makannya). Tp kami tetep "ngidam" saos padang. Jadinya kami pesen udang saos padang, dan teteup aja saos padang nya nampol banget!!! Kentel, asem-manis, dan melimpahhh...hohoho, we luv it!

Nah, menu wajib pertama udah...masuklah ke menu wajib kedua! Kangkung tumisnya!! Hmm..sebenernya yg paling enak siy kangkung hotplate nya, tp karna kangkung hotplate itu porsinya guede bgt, sementara kami hanya berdua, jadilah kami mengurungkan niat buat pesen. Cukup kangkung polos aja. Itu juga udah yahud koq, terasa bawang putih n gurihnya:-)

Terkahir, ini adalah menu andalan saya. Saya yg maksa pesen ini, karena sehat dan ga banyak minyaknya: Ikan Kerapu Tim. Walopun piring sajinya sederhana, tp beneran deh rasanya ga kalah kaya kerapu tim di resto mahal. Rasa kuahnya gurih, ga amis, dan seger bgt!! Ikannya juga mateng dgn sempurna:-) Pokoknya mak nyooshhh deh!

Perut lapar keroncongan, lauk pauk enak, mood lagi bagus..nah lho, komplit kan alasan buat makan lahap:-p Dalam sekejap lauk2 kita ini udah ludes...padahal hanya ditemani es teh manis sama nasi putih plus kerupuk rambak. Mas Anto sampe nambah nasi..wohohoho, Mas ku ini kelaperan bener keliatannya. Cukup 20 menit aja ini makanan udah bersih.

Untuk makan heboh gini, haganya "cuman" 131.500. Lumayan murah kan kalo dibandingin sama resto2 di mal yg rasanya so-so... hahaha, seneng deh, akhirnya kangen seafoodnya keturutan:-p Ini dia rincian harga makanannya:

  • udang goreng saus padang: IDR 28.500
  • ikan kerapu tim: IDR 73.500
  • kangkung cah polos: IDR 10.000
  • nasi putih: IDR 4000/porsi (kami pesen 3 porsi)
  • es teh manis: IDR 3.000/gelas (kami pesen 2 gelas)
  • teh tawar: IDR 1.000

Perut kenyang, hati senang...om-tante girang!! Yiipiyy....mari kita pulang ke Yellow House, leyeh2, tiduran, nonton DVD, dan ehem-ehem ahhh...^_^

Calista, Salon and Spa

February 20, 2011

Totok Aura Wajah @ Dian Kenanga

Yeeayy...wiken dateng lagi. Waktunya me time!!! Udah jarang banget emang saya punya me time setelah jadi bini org. Huehue, ga maksud nyalahin prnikahannya siy, cuman emang kl mau me time kan kudu minta izin suami. Ga enak enak saya leha-leha menikmati me time, eeehhh Mas Anto bengong di rumah aja:-p Pokoknya me time masing-masing pihak (buat saya dan Mas Anto) ini udah jadi urusan bersama lah...artinya harus sama2 dimengerti dan harus sama2 diniatin. Nah, ceritanya Sabtu kemaren ga ada jadwal "urgent" apa2, so...sembari Mas Anto minta izin buat nyalurin hobi barunya sepedaan sampe jauh, saya minta izin buat me time deh!! Yes, diizinin!!! mmmuaahhh...:-o
Acara hura-hura buat saya kemaren itungannya telat dimulai seiy, secara baru mulai jam 10 pagi. O..Paginya ngapain? Tiada lain, tiada bukan TIDUR!!! Hahaha....
Pagi itu saya mau memanjakan diri dgn totok aura wajah di Dian Kenanga. Eiittsss..jgn samakan totok aura wajah ini dgn susuk atau pelet yah! Bukan susuk, sumpriiittt... ini mah bener2 pijet wajah pake krim trus di totok dibagian2 tertentu. Fungsinya bukan buat menarik lelaki2 ganteng di luar sana lho...wahahaha, lha wong saya ini udah punya suami. Fungsinya kalo menurut brosurnya siy untuk kecantikan (menghilangkan noda, keriput, mengurangi kelebihan minyak dan jerawat, dan membuat kulit tampak lebih cerah) dan untuk kesehatan (memperlancar metabolisme hormonal, peredaran darah menghilangkan sakit kepala, migrain dan vertigo).
Sebenernya saya udah lama jadi langganan (tidak) setia Dian Kenanga ini. Tp baru kali ini sempet nulis. Di sana sendiri ada berbagai macam perawatan, ga cuma Totok Aura Wajah aja. Ada Totok Aura Tubuh (termasuk vitalitas dan organ intim),Totok Aura Payudara, Totok Aura Getar Syaraf, Totok Aura Kaki/ Tangan, dan perawatan salon pada umumnya (untuk perawatan ala salon ini baru ada setahun belakangan ini lah). Jangan kuatir deh...suasananya nyaman banget, tenang (diiringi alunan musik klasik atau tradisional yg menentramkan jiwa), bunyi gemricik air, interior dgn konsep back to nature, sama mba2 terapistnya yg ramah2 dan bersih2 (penting bgt niy, cos kl terapistnya bau badan kan berabe dunk). Siang kemaren saya hanya ambil perawatan Totok Aura Wajah aja cos udah niat mau lanjut potong rambut dan creambath di salon langganan, jd biar ga spent waktu terlalu lama di Dian Kenanga.Biasanya siy saya suka ambil facial dan scrub juga! Hehehe..bak tuan putri deh pokoknya:-p
Untuk biayanya sendiri, ini beberapa rinciannya....(kalo nulis semuanya panjang bowwwkk, jd saya ambil perwatan yg populer aja yah):
  • Totok Aura Wajah : Rp 115.000 (krn aku ambil paket, jatuhnya jadi Rp 110.000)
  • Totok Aura Tubuh (termasuk vitalitas dan organ intim): Rp 170.000
  • Totok Aura Payudara: Rp 90.000
  • Totok Aura Getar Syaraf: Rp 145.000
  • Cuci Blow: Rp 65.000
  • Creambath: Rp 65.000
  • Menicure: Rp 55.000
  • Pedicure: Rp 65.000
  • Lulur: Rp 100.000

Untuk perawatan salonnya emang keitung lbh mahal dr salon langganan saya niy...makanya saya masih belum rela kl musti nyalon di Dian Kenanga. Wkwkwkw....mau jadi tuan putri koq kere! Waktu perawatannya sendiri untuk berbagai jenis totok ini berkisar 45- 170 menit. Mayan, kan.... Untuk totok aura wajah sendiri 45 menit (normalnya), tp sering "bonus" kok jadi 60 menit, hehe...

Selesai perawatan muka jadi seger deh! Selain itu, beneran...muka keliatan lebih kinclong! Walopun (menurut pengalaman) hanya bertahan sehari...begitu mulai masuk kantor, kucel lagi. Wkwkwkw...udah default setting dari sananya kucel kali yah...ya ga bisa ngarepin sekinclong Dian Sastro:-p Yaks. Me time pertama di Dian Kenanga selesai sudah...dengan pengeluaran Rp 110.000 (menurut saya worth lah). Mari menuju tempat bermanja-manja ke dua: creambath n potong rambut! Nanti ceritanya nyusul yah..:-)

Ow yah, kalo ada yg mau coba..ini alamatnya:

DIAN KENANGA

  1. Jalan Ampera Raya No. 130-131 (samping PN Jakarta Selatan), Jakarta Selatan. Telp. (021) 7812219 / (021) 7804165
  2. Jalan Raya Pejaten Barat No. 38. Telp. (021) 7806679 / (021) 85301514
  3. Cabang yg baru (gress open @ Februari 2011), dibuka juga di Pasar Modern Depok. Tp alamatnya saya ga nyatet n belum ada di brosur. Mungkin kl ada yg mau coba di Depok, bisa hubungin salah satu nomor telp itu dulu.

Untuk jam bukanya sendiri: 09.00-20.00.

Untuk lebih jelasnya bisa ke http://www.diankenanga.com/

Selamat mencoba:-)

February 6, 2011

Sekolah Gratis!

Wohooo...tadinya ga percaya lho kl di Jakarta ini (atau bahkan di Indonesia) ada sekolahan gratis, walopun cuman untuk tingkat dasar. Sebenernya siy, saya udah pernah dgr ceritanya dari Mba Anah, mba2 yang sering ngurut saya. Dia pernah cerita kl anaknya dpt sekolahan gratis di daerah Kebayoran Baru sana. "Masa siy, Mba? Paling gratis uang pangkalnya aja kali, uang sekolahnya mah tetep bayar!" Begitu timpal saya sotoy waktu Mba Anah cerita. Sampe Mba Anah sumpah2 juga saya masih apatis, ga ambil pusing. (maklum, dah keburu "pasrah" sama perbaikan nasib masyarakat dr pemerintahan model gini).
Tapi..., sampe akhirnya saya sedikit percaya. Ceritanya, waktu Sabtu pagi kemaren mau pergi, saya liat tulisan ini gede2 di salah satu SD negeri yg saya lewatin. Dulunya tulisan ini ga ada di temboknya, baru aja koq munculnya!

Yaks...lepas dr beneran atau ngga, setidaknya saya berpositif thingking aja, kalo ga beneran mana mungkin dia berani nulis gede2 gitu, yah kan?! Kalo boong bakalan ditimpukin org sekampung:-p Ow yah, ternyata waktu pulang kerja dl, saya jg pernah liat di SD negeri lainnya yg saya lewatin juga ada tulisan serupa, tp ga gede siy..cuman pake spanduk doang, jd ga begitu keliatan. Yaaa,....yaa,...syukur alhamdulillah kl program sekolah gratis ini beneran udah dijalankan. Ini mungkin yg dulu dicanangin pake nama program BOS itu, bukan yah?? Entahlah *ga mau pusing*. Yang penting adik2 kita yg kurang beruntung pokoknya semua bisa sekolah. Tinggal kualitas n kesejahteraan gurunya aja niy yg perlu diperhatikan. Percuma kan kl sekolah, tp yg ngajar ga berkualitas.

Terima Kasih Pemerintah...(Pak Presiden or Bang Foke, saya nda tau persis!) ^_^.

GIA International Islamic Expo 2011

Hari Sabtu kmrn saya, Mas Anto, Mas Yudi, Mba Fenti dan (pastinya) kakak Anya dtg ke JCC buat liat Garuda Indonesia International Islamic Expo. Simpelnya siy, ini adalah pameran berbagai biro perjalanan buat nawarin wisata rohani buat yang beragama Islam, pastinya antara lain nawarin paket Haji dan Umrah. Baru tau, ternyata pameran sejenis ini udah yg ke-6 kalinya diadain (huhu, kemana aja selama ini?!). Kayanya skrg lumayan sering deh acara gini diadain di Jakarta. 2 minggu lalu kl ga salah juga diadain pameran wisata rohani di Balai Kartini, tp waktu itu bukan khusus buat muslin/ umat Islam aja, tp buat semua agama. Waktu itu mau dtg, tp kebetulan ga bisa krn ada arisan keluarga:-( Jadi, begitu minggu lalu tau di koran kl bakalan ada pameran ini, saya-Mas Anto-Mas Yudi dan Mba Fenti langsung janjian buat dtg kesana. Kebetulan kl saya dan Mas Anto udah diniatin, InsyaAllah kl ada rejeki mau umrah bareng (sekalian ajak Ibu), dan Mas Yudi - Mba Fenti, krn tahun lalu baru umrah, makanya nyarinya paket haji. Katanya InsyaAllah kl ada rejeki mau nyicil tabungan haji n pergi haji sebelum tua...hahaha...*alasan terakhirnya kocak abis*
Dari hari Jumat sore, Mas Yudi udah "gatel" ga sabar pengen dtg ke pameran ini. Jumat sore, waktu saya masih meeting di kantor dia udah BBM an aja lho, nanya mau berangkat jam berapa. Pokoknya, krn pengalaman saya dtg ke pameran tour n travel, dimana kami waktu itu minimal harus DP buat tanda jadi kl mau ambil paket2 tertentu, makanya saya udah wanti-wanti (hmmm...kl ada yg ga tau arti "wanti-wanti", gimana yah jelasinnya...ehm...artinya sejenis "ngingetin terus") biar Mas Yudi bawa CC nya cos kami butuh pinjeman CC. Saya sama Mas Anto kan ga punya CC yang limitnya bisa buat bayar DP paket begituan. Pasti over limit ^_^. Oke, cukup cerita Jumat sore. Pokoknya Sabtu pagi kami janjian ketemu di JCC jam 11 siang, abis Kakak Anya plg sekolah. Sampe sana udah rameeee bgt!!!! Ya iyalah...pamerannya bukan cuma pameran Umrah & Haji, tapi ada jg Pameran Properti n Pameran Pendidikan Tinggi. Ngelus dada, berharap di dalem ga sepenuh parkirannya.

Alhamdulillah...di dalem lega, blm terlalu rame dan menyenangkan. Langsung deh kami keliling2 , nanya sana-sini, terutama nanya soal harga paketnya:-p Penting numero uno bgt niy harga, musti on budget! Ga kerasa yah, abis nanya2 n keliling2, bisa dapet banyaaaakkk banget brosur, sampe bingung milihnya.

Walopun udah nanya2, tetep aja bingung..makin bingung malahan. L.O.L. Akhirnya, qt putusin buat dibaca2 dulu aja di rumah deh...ga langsung dipututsin or DP. Sampe rumah, setelah dibolak-balik beberapa kali, kandidat travel/ biro perjalanan yg mau kami pake berhasil di sortir cuman jd 3 (pastinya dgn pertimbangan utama harga, reputasi, fasilitas hotel yg deket Masjidil Haram, menu makanan (hrs menu Indonesia), dan rute perjalanan). Kandidiat yg musti dipikir2 adalah...*jreng..jreng...* Mastour, Arofah Tours dan Alia Wisata.

Kl si Mastour kelebihannya ada di harganya, on budget. Untuk paket 9 hari umrah regular yg sekamar ber-3, penerbangan pake Garuda, di Mastour harganya USD 1.400/pax. Ini jauh beda bgt sama paket2 sejenis di travel lain. *senang, lunjak2, dpt harga bersahabat*. Tp Mas Yudi n Mba Fenti ngingetin, hati2 kl harganya justru beda jauh. Takutnya fasilitas n pelayanannya ga okeh. Makanya selain harga, cari2 tau soal referensi tour dari org lain dulu (saran Mba Fenti). *mulai garuk-garuk jidat, jd ragu lagi*

Pilihan kedua, mau pake Arofah aja! Walopun harganya ga semurah Mastour, tp masih on budget. Dan waktu nanya2 tadi, mas-mas nya ramah n janjiin bahwa harga itu msh bisa dinego kok apalagi krn kami rencana pergi ber-3. Okelah, Mas..,kutunggu janjimu:-p Harga yg tertulis skrg siy utk paket yg sama itu USD 1.675/ pax. Tp kami udah minta dia negoin sama bosnya, minta turunin jd USD 1.500/pax. Hahaha.... Kl untuk fasilitas, okeh juga...cos terbangnya pake Garuda, hotel2 nya deket dari tempat ibadahnya n termasuk bintang 4.

Lalu, kl sampe nanti ga dpt harga segitu di Arofah...kami mau pake Alia Wisata aja. Ini siy yg buat ngiler, krn paket yg sama, dengan naik Emirates Airlines kami "hanya" kena USD 1.650/pax, tapi PLUS nginep di DUBAI 1 hari!!! *Yaiiiiyy*. Kalo ga pake nginep di Dubai, pake Garuda, harganya malah "cuman" USD 1.600/pax. Lagi ragu niy, mau pilih yg mana. Heheh, kl diikutin jiwa jalan2 nya siy pasti pilih yg pake nginep di DUBAI. *ambil kesempatan cos agak ga pede bisa jln2 ke Dubai, even dalam 5 tahun ke depan!* Tp, kmrn diingetin sama Mas Yudi n Mas Anto buat meluruskan niat...umrah ya ibadah, bukan liburan!!! *angguk-angguk*. Lagipula, kami kan rencananya mau ngajak Ibu, jd takut fisik Ibu ke forsir kl pake jalan2 segala. Soalnya, dgn lama perjalanan yg sama PLUS nginep 1 hari di Dubai, kami yakin pasti ada jadwal acara yg dipadetin! Kami ga rela kl jatah istirahat kami yg dikurangin....atau, kami lebih ga rela lagi kl jatah ibadah kami yg dikurangin. Sorry lah yauuuwww!!! Susah2 nabung buat ibadah kok, weeekk :-p Akhirnya diputusin buat ga ambil yg paket pake nginep itu! InsyaAllah, ntar berdoa aja di sana ya Mas, biar dikasi kesempatan liburan keliling dunia Hahaha...impian super ambisius:-)

Yaks mari kita liat ajah, apakah si mas Arofah itu bakal nelpon kasi harga okeh, atau ga. Kalo ga, positif kami mau mau pake Alia Wisata aja (alasannya krn lbh murah USD 75 dr Arofah). Sekarang tinggal banyak2 doa aja, semoga niat kami diluruskan, dimudahkan, dan diridhoi. Kl bonus tahunan nanti lancar jaya turunnya, cukup jumlahnya, itu bukti kl niat kami diridhoi Allah, SWT :-) Tak sabar tunggu bonus, dan langsung bayar.............. end of April atau early Mei, 2011 izinkan kami dtg ke rumahMu, Ya Allah. AMIN.

February 5, 2011

Just This Morning!

Innalillahi wainailaihi roji'un...
Selamat jalan ... walau ga kenal, tp kami turut berduka cita mendalam:-(
Aniho, tanpa bermaksud menjadikan moment duka cita ini buat ngakak-ngakak atau joking di atas penderitaan orang lain... Tp saya mau sharing joke (just) this morning, pas saya dan Mas Anto baru aja dgr berita di TV kalo Mas Adjie ini meninggal kena serangan jantung abis main bola! Kalo boleh dikasih judul, mungkin judulnya "Kisah Suami (Usaha) Cari Perhatian" Cekidot....
(kejadian jam 7 pagi)
A : "Dek, aq mau olahraga sepedaan dulu yah"
R : "Ya udah...."
A : "Hmmm...kl aq kaya Adjie Massaid, gimana?"
R : "Kl km kaya Adjie Massaid?? Yah berarti kamu GANTENG, dunk Mas... ^_^ "
A & R : L.O.L
REST IN PEACE
ADJIE MASSAID....
Semoga mommy Angie dan anak-anaknya (yg msh kecil2 dan lucu2) diberi kekuatan dan keikhlasan!! Keep the spirit, Mom....

February 3, 2011

Kerja @ Wiken

Heheh...saya posting dgn judul begini bukannya mau belagu, songong, sombong, arogan, lebay, sok sibuk atau apalah namanya.. Ini beneran lumayan sering kejadian sama saya lho! Tapi beneran bukan karena saya super sibuk bak Presiden, bapak2 menteri atau pengusaha, tp karena emang saya ini orang nya antik! Saya ini tipe orang yang ga bisa dipaksa. Dulu waktu kuliah, kalo belajar buat ujian, saya juga ga pernah maksain diri belajar sampe mampus dalam 1 waktu. Prinsip saya waktu itu, pokoknya bahan ujian kelar dibaca (cuman sampe dibaca doang, jarang dihapal, dan lebih jarang lagi dimengerti, hehe). Mau bacanya sekaligus kek, atau dicicil dikit2 kek, itu mah tergantung mood saya aja:-p Jadi, kalau misalnya niy saya mulai belajar magrib dan jam 9 malem saya udah ngantug, saya berenti dan tidur. Ga pernah tuh saya maksain diri buat melek sampe bahan ujiannya habis dibaca. Yang ada saya tidur trus setel jam weker biar bunyi jam 3 atau 4 pagi, dan belajarnya dilanjutin subuh deh:-)

Nah, kebiasaan itu kebawa sampe sekarang. Kayanya emang sifat dasar...semacam bawaan orok! heuheu... Pokoknya prinsip yang saya pegang: kerjaan saya selesei semua! Saya tenang - bos senang. Sekarang tinggal pinter2 nya qt aja atur waktu, time management nya harus bagus (kata Kepala HRD saya di kantor yg lama). Tapi oh tapi, namanya juga Retno....kalo udah capek or suntuk, otaknya beneran buntu. Boro2 deh mikir kerjaan...yg ada cuman bengong sambil brosing2 ga jelas di kompi kantor (termasuk posting2 blog atau blogging2 ke site nya orang).

Hmmm..ow yah, apalagi ditambah 1 kondisi di kantor yang bisa bikin telpon meja bunyi mulu pertanda kerjaan dateng silih berganti, ga jelas, serabutan, pertanyaan tembak langsung (mang dikiranya saya ini org sakti yg bisa jawab semua pertanyaan, apa yah???!?!). Paling ga suka niy kalo kerjaan datengnya lewat telpon..soalnya, rata2 mereka bilang: "Mba, kalo gini gimana? Ayo dunk Mba..jawab aja sekarang, ga usah pake nota resmi...abis urgent banget niy. Ditungguin nasabah!". Kalo udah gitu biasanya muka saya udah kecut! Berharap muka kecut saya juga bisa dia liat dari lobang telpon!!! "gigi lo ditungguin nasabah! emangnya gw kamus berjalan yg tau semuanya. bentaran dunk...gw baca dulu peraturannya! Kalo jawaban gw salah gimana?? situ mau digebukin nasabah?!" Wkwkw, ga deng...ga mungkinlah saya sekasar itu jawabnya, tp intinya siy begitu :-p Trus...masih ada lagi niy kondisi yg buat saya kadang harus kerja 7 hari seminggu, undangan meeting (dari yg penting sampe yg -menurut saya- ga penting) tiada henti. Sehari minimal 2 meeting aja gitu. 1 meeting jarang bgt yg bisa kelar 1 jam. Kayanya minimal 1.5 jam..., biasalah..yg dibahas macem2 bowwk. Bukan cuman aspek legalnya tp prospek bisnis sampe persaingan usaha juga jadi bahan diskusi. Capek deeehhh..:-(

Alhasil, biar kata udah kerja 9 jam lebih sehari banyak juga kerjaan di atas meja (yg resmi disampein lewat nota) ga kepegang. Mau dibiarin aja juga ga tega. Toh saya harus menghargai mereka yg ngasih kerjaan secara "layak" ke saya lewat nota. Masak yg ngasih kerjaan semena2 (cuman lewat telpon, nodong di depan meja, atau lebih parah lagi nodong pas ketemu di kantin) aja saya jawab, yg resmi dan "layak" justru saya kacangin?! Mana tega.... Pokoknya itu harus saya beresin, gimanapun caranya.

Sebenernya bisa siy kalo mau diselesein di kantor sampe tengah malem, tp itu beneran GA EFEKTIF! Makanya, kalo udah di atas jam 7, selesei-ga selesei, saya pulang (kecuali kl ada legal meeting yg urgent atau RKK yah..). Bukan apa2, semakin lama saya duduk manis di kursi kantor, semakin banyak kerjaan serabutan yg saya terima. Percayalah, bukannya kerjaan di atas meja yg kepegang...yang ada telpon bunyi mulu dan kerjaan yg saya "benci" dateng lagi!!! Mendingan saya kabur biar ga bisa ditelpon, hehehe....

Saya ga profesional? ga berdedikasi? ga bertanggung jawab?? Hoho, nanti dulu! *toyor niy yah..* NO WAY!!! Justru hal itu saya lakukan krn saya mau jadi org yang profesional dan bertanggung jawab. Saya mau kerja pake skala prioritas. Kalo semua kerjaan judulnya "URGENT", bisa2 saya ga fokus...ga prudent..dan asal2an krn menurunkan kualitas. So, jalan keluarnya gimana? Kerjaan yg bisa saya bawa pulang ya saya kerjain di rumah. Not really di rumah siy cos kl kerja dirumah, rasanya mustahil. Kasur empuk lebih menarik daripada lap top di atas meja, hehe... Biasanya saya kerjain di tempat yg cozy, bisa lama nongkrong di ruangan adem dan perut kenyang:-) Salah satunya di sini niy...

Yup. Paling sering saya nongkrong di Starbucks. Soalnya bisa lama ngendon di dalemnya tanpa takut diusir (banyak jg koq yg pada kerja disana). Kl lagi kerja di Starbucks saya pasti ditemenin Mas Anto. Dan kami cukup mesen minuman yang buy 1 get 1 pake CC salah satu bank besar itu lho... Selain di Starbucks, biasanya kami sering juga nongkrong kerja di Mc.Donald, Burger King atau JCo. Yang murah meriah lah..:-) Nah, bener kan...herannya, kalo kerja ditempat2 ini, saya bisa lebih fokus dan kerja efektif. Agreement sederhana yg biasanya saya kerjain 4-5 jam di kantor, bisa saya selesein 3 jam an! Ga pake keganggu telpon. *yaiiy*

Nah, tips nya buat yg emang "setipe" sama saya kl kerja...coba deh cr suasana lain buat kerja. Salah satunya ya di tempat cozy yg sesuai minat masing2. Cuman perlu diperhatikan hal-hal2 ini yah:

  • Hindari tempat cozy yg ada di dalem mall. Tempat yg harusnya cozy bisa jd ga cozy krn saking rame n berisiknya. Belum lagi kl kita jd lebih tertarik buat keliling mall, heheh...
  • Cari yg ada free wi-fi nya. Biar kl ada yg perlu dicari (misalnya peraturan), bisa langsung brosing.
  • Bawa "colokan kabel" tambahan, biar kalo "colokan listrik" di sana udah pada dipake org, kita bisa nawarin buat sharing.
  • Pake celana dan kaos yg nyaman. Biar bisa duduk seenak jiwa...ahahay *ketawan suka duduk ga tau diri*
  • Pastiin semua dokumen dan file yg mau dikerjain kebawa. Jgn buru2 berangkat dari rumah atau kantor, biar ga ada yg ketinggalan. Lebih enak lg kl semua dokumen yg diperluin udah disimpen dalam bentuk soft copy, biar ga menuh2 in meja.
  • Kalau pergi berdua (sama temen, pacar atau suami) disarankan buat beli minumnya jgn barengan, biar minumannya abisnya ga barengan. Biasanya kl minuman kita udah habis semua, satpam, penjaga toko atau bahkan pengunjung lainnya yg antri udah melototin kita tuh. Makanya, kl gantian kan berarti ada salah satu minuman kita yg belum abis...jd ga bakal diusir, hehe....
  • Buat temen, pacar atau suami/ istri yg nunggu: bawa kerjaan juga, majalah, koran atau games. Pokoknya biar ga bete pas nungguin yg lagi kerja. Kan ga enak kalo lagi serius kerja malah di jutekin sama temen, pacar, suami/ istri kita.

Nah, kalo tempat2 yg sering saya pake buat kerja @ wiken:

  • Starbucks Thamrin, TIS Square, Kemang, Buncit-Pejaten
  • Mc.Donald Kemang
  • Burger King Thamrin, Codefin-Kemang
  • JCo Pejaten Village

Buatlah kerjaan kita menyenangkan, dengan cara kita sendiri. Yang penting semua beres...ga ada yg dirugiin., dan jangan lupa....jaga kesehatan! Don't push yourself too hard. We deserve to be happy, always...!!!

Happy Chinese New Year!!! Gong Xi Fat Cai...

Happy Holiday, everyone!!!

January 27, 2011

Menaikkan Hak ART

Yup!!!
Dgn mempertimbangkan harga cabe yg terus melambung...
Dgn mendengarkan aspirasi ART yg udah jungkir balik ngurus rmh (plus majikannya)...
Dgn melihat kenyataan kl tarif angkutan umum/bis AKAP (buat mudik) yg naik...
Dgn menyadari susahnya cari ART yg setia, berkualitas n ga macem2...
Dgn mengharapkan gaji kami naik 30% atau lebih...
Maka Menteri Keuangan dengan berkonsultasi kepada Presiden memutuskan:
Menaikkan hak ART sebesar 10%, terhitung mulai Januari 2011.
Ayo doakan kami supaya semakin banyak berkah yang bisa kami bagi.. Indahnya berbagi ^_^

Investasi Serius (pun) Dimulai!

Alhamdulillah..

Akhirnya keberanian itu dtg juga:-) Setelah sekian lama mikir-mikir, nimbang-nimbang, pusing sana sini, kamipun memutuskan utk mulai berinvestasi "serius". Hehe, bukan berarti selama ini investasi yg kami lakukan ga serius siy, cuman maksudnya disini adalah investasi yang butuh banyak "pengorbanan" dan itung-itungan budget.

Dari sejak nikah kami udah sempet mikir mau investasi yg "serius", pilihannya juga macem-macem, mulai dari tanah, rumah, ruko n apartemen. Kalo mau beli tanah, saya belum jago telisak telisik lokasi yg bagus dan kalopun ada yg bagus harganya tak terjangkau. Kalau rumah juga mikir, nanti sapa yg mau ngontrak secara banyak org udah pada ambil KPR buat beli rumah sendiri (org jaman skrg kan mikirnya mendingan keluar duit buat nyicil beli rumah daripada ngeluarin duit buat kontrak rumah, ya gak?!). Tadinya pilihan mau jatuh pada investasi ruko dgn tujuan bisa dimanfaatin buat buka usaha warung kelontong, butik, minimart atau warung makan kecil2an. Tapi setelah dipikir2, susah juga kalo mas Anto dan saya masih jadi karyawan yg mengabdi sama org lain gini, kan berarti ga bisa fokus ngurusin usaha kami itu. Walhasil kepikiran deh, sapa yg mau ngurusin kalo buka usaha macam gitu (heuheu, emang payah!...kami berdua belum siap jadi owner usaha sendiri!).
Wakwawww, akhirnya setelah pake semedi 3 hari 3 malem, dan puasa mutih (*lebay*), kami memutuskan buat investasi di apartemen aja. Kbetulan investasi ini udah dimulai oleh kakak dan ayah saya. Mereka udah sempet nyicil beli apartemen dan skrg apartemennya udah laku disewain. Mayan lho...untuk apartemen dgn harga dibawah 400 jt di daerah Salemba, sebulan laku disewain 2.5 - 3 jt/bulan (unfirnished) atau 3.5 - 4 jt/ bulan (furnished). Apartemen di sana emang bukan apartemen mewah, biasa aja koq...ga beda jauh sama rumah susun! Cuman agak lebih rapi dan bersih aja. Dan, disana pangsa pasarnya jelas: mahasiswa/i kedokteran yang lagi pada ambil spesialis yg kebanyakan pasangan baru nikah dan tinggal di luar Jakarta. Kalo udah ada pangsa pasar yg jelas gitu kan enak yah, turn over lancar..ada yg keluar eh tp ada yg udah booking juga:-p
Belajar dr sharing itulah saya sama Mas Anto memberanikan diri buat coba-coba investasi di apartemen. Pesen dari ayah saya siy cuman 1: cari yang pangsa pasarnya jelas dan lokasinya bagus.
Terereeetttt...mulai cari2 informasi, ambil2 brosur pas ada pameran (kebetulan di kantor saya sering ada pameran rmh dan apartemen), dan kamipun melihat lokasi apartemen yg 1 ini: Apartemen Signature Park Grande, yang lokasinya di MT Haryono.
Waktu open house dijelasin siy kalo unit disini udah sold out 80% dan kebanyakan yg beli emang buat investasi (bukan buat ditempatin sendiri). Sapa aja niy target customernya?? Banyaknya ternyata mahasiwa/i UKI dan sekitarnya..(busyeeet, mahasiswa2 skrg canggih-canggih ya, hidupnya di apartemen!). Tertarik bgt buat ambil 1 unit disitu. Tadinya mau yg kecil aja-1 kamar, atau yg studio aja jg cukup. Tapi udah abis booowwwkk:-( Setelah banyak tanya2 sama ayah saya dan temen2, diputusin deh ambil yg 2 kamar (luasnya 43 m2) dan cari yang lokasinya ga terlalu tinggi. Dan...kamipun dapet 1 unit di Lantai 5 menghadap ke Jl. Dewi Sartika! Tapi sayang ga bisa dpt yg di hook, yg punya pemandangan ke Jl. Dewi Sartika dan Jl. MT Haryono.
Oww yah, developer dr apartemen ini Pikko Group, yang antara lain juga nge-bangun Mall Semanggi dan Hotel Hyatt Bandung. Statusnya sendiri baru mau dibangun Juni 2011 ini dan hand overnya baru Desember 2012 (hehe, moga2 belum kiamat). Doakan yah, semoga pembangunannya lancar dan ga molor...
Hmmm, waktu kesana pastinya ga lupa buat celingukan liat si rumah contoh (kebetulan si rumah contoh ini setipe sama yg mau kami ambil)...ckckck, mayan bagus lho..walopun ga terlalu luas, tp karna desain interiornya bagus jadi enak di pandang mata juga:-)

ini penampakan kamar mandi yg langsung menghadap ke kamar tidur utama

ini penampakan kitchen set dan mini bar nya ini penampakan kamar tdr utama dan kamar tdr tamu
Untuk pembayarannya, tadinya kami mau ambil KPR tapi ternyata ribet euy!! Masalahnya banknya ga bisa milih (cari yg paling kompetitif bunganya) soalnya untuk apartemen yg belum selesei dibangun, KPR cuman bisa diambil sama suatu bank yg udah bekerja sama sama si pengembang. Untuk apartemen ini, KPR yg disediakan dari Bank BTN. Itupun bunganya ga begitu bagus2 amat.
Akhirnya kami ambil lah yg cash tp nyicil. DP nya 20% dari harga apartemen, bisa dicicil 8 kali. Pelunasannya diangsur tiap bulan tanpa bunga. Jadi harganya kaya cash! Angsurannya kami pilih yang 48 kali ngangsur. Ow yaaahhh...krn kami ambil ini pas lagi soft launching, harga kamipun dpt harga promo (dipotong 1 bulan cicilan) dan makin yahud karena kami dapet bonus 1 set AC 1 PK. Mayan buat dipasang di ruang tengahnya:-) Untuk DP nya sendiri terhitung "bersahabat" lah...
Pokoknya kami seneng deh...ada "barang" yang bisa dilihat dari hasil jerih payah kami. Akhirnya "buang-buang" duitnya bisa bermanfaat utk hari tua *ciaileeee...gaya selangit*. Bermimpi tinggal narikin uang sewa aja pas udah pensiun. Hahaha...khayalan tingkat tinggi
Semoga aja keberanian kami ini ga salah. *finger-crossed*.
Dengan membaca Bismillah, kami menandatangani ini...